Tak Ada bekas Pelecahan Seksual Ditubuh Angeline

Jakarta Kepala Kedokteran Forensik Rumah Sakit Umum Pusat (RSUP) Sanglah, dr Dudut Rustyadi menyatakan pihaknya tidak menemukan tanda kekerasan seksual pada jenazah Angeline yang ditemukan tewas di kubur di kediamannya.

“Tidak ada (tanda kekerasan seksual). Tidak bisa ditentukan,” katanya saat ditemui usai prarekonstruksi di kediaman Angeline di Jalan Sedap Malam Denpasar, seperti dikutip Antara Kamis (11/6/2015).

Menurut dia, hal itu disebabkan karena kondisi jasad bocah malang itu telah membusuk karena telah meninggal lebih dari tujuh hari atau hampir selama tiga pekan sejak anak itu dikabarkan hilang pada Sabtu (16/5).

Sebelumnya, tim dokter Forensik RSUP Sanglah, Denpasar, menemukan sejumlah tanda kekerasan fisik di sejumlah bagian tubuh korban di antaranya wajah, kepala bagian belakang, tangan dan kaki akibat benda tumpul. Selain itu, dokter juga menemukan luka bekas jeratan pada bagian leher korban.

Sebelumnya berdasarkan keterangan Kepala Polresta Denpasar, Komisaris Besar Anak Agung Made Sudan, Angeline selain mengalami kekerasan fisik juga mengalami kekerasan seksual berdasarkan pengakuan tersangka Agus (25), pekerja rumah tangga di kediaman ibu angkat Angeline, Margareta.

Polisi kemudian menetapkan Agus sebagai tersangka dalam kasus pembunuhan sadis itu. Sedangkan ibu angkat Angeline yakni Margaret dan kakak angkatnya, kata Sudana, tidak terlibat.

Sebelumnya keluarga Angeline melaporkan bahwa bocah itu hilang sekitar pukul 15.00 WITA di depan rumahnya di Jalan Sedap Malam Denpasar pada Sabtu (16/6).

Setelah hampir tiga pekan, polisi dan masyarakat Indonesia akhirnya menemukan titik terang dengan ditemukannya bocah kelas 2-B di SDN 12 Kesiman, Sanur, Denpasar itu dengan kondisi meninggal dunia.

Dia ditemukan dikubur di halaman belakang kediamananya sediri di lahan yang ditanami pohon pisang, dekat kandang-kandang ayam.

Angeline ditemukan sudah dikubur pada kedalaman kurang dari dua meter dengan posisi tertelungkup sembari memeluk boneka. Jasadnya terbungkus selimut atau “bed cover” berwarna putih.

Iklan
Pos ini dipublikasikan di kabar seputar indonesia. Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s